Wednesday, December 19, 2007

Star City


Beberapa minggu yg lalu gw sibuk ngerjain launching sebuah property di Jakarta dan waktu gw lagi ngumpulin dan mempelajari iklan2 kompetitor, gw nemu advertorial ini.

"Experience living next door to the celebrity you adore.". Sebuah proposition yang mengejutkan.. Well, mungkin gw terlalu berlebihan, tapi c'monlah, apa lo pernah kepikiran ngejual property dengan proposition kaya gini? Gw sih gak pernah. Makanya gw cukup surprised waktu liat iklan ini...

Apa akan ada yg tertarik untuk bisa tinggal sebelahan dengan BCL atau Nicholas Saputra? Orang seperti apa kira2 yang akhirnya tinggal disana? Apa akhirnya proposition ini bisa menjual propertinya? Gw penasaran buat dapet jawabannya.

Setahu gw pertimbangan orang milih tempat tinggal cuma ada 3 hal: Lokasi, fasilitas, dan harga. Apa tinggal bertetangga dengan seleb masuk ke 3 hal itu. Kenapa proposition itu yg dipake? Atau justru tinggal bertetangga dengan selebriti justru merupakan pertimbangan lokasi atau fasilitas? Mungkin juga...

Atau itu cara Star City untuk ngomong, "Apartemen kami sangat bergengsi, bahkan para seleb aja tinggal dimari!". Jadi gengsinya yang dijual? Mungkin ini evolusi dari strategi endorser? Mungkin juga...

Gw gak bilang strategi ini bener atau salah. Bagus atau jelek. Karena hal yg kaya gini baru sekarang gw liat. Mungkin harus nunggu hasil campaignnya sebelum gw bisa komentar lebih jauh. Sebuah proposition yang sangat beda dari yang lain dan sangat berani. Salut!! Yang pasti gw sangat terpukau waktu liat iklan ini. Gw gak bisa berhenti ngebayangin adegan reality show "Mimpi Kali Ye" setiap hari terjadi di tempat itu... hahahahahahaha...

"Kyaaaaaaa.... Mas Nicholas Saputraaaaa!!!!...... kyaaaaaaaaaaa......"

2 Comments:

At 12:59 PM, Anonymous ian_freaky said...

wah pengamatan yang menarik nie dam,

gw sendiri 2 bulan terakhir ini nanganin beberapa proyek properti mulai dari hotel apartmen ampe perumahan. Mulai dari bintang 3 ampe bintang 5 belum lagi yang ngaku2 klo propertynya kualitas paling oke.
kayanya emang bener yach ga ada kecap nmr 2 hahaha...

Tapi yang gw temukan nie kaya paribahasa setinggi2nya tupai melompat nakhirnya jatuh juga,
beberapa klien gw selalu berusaha menjual luxury dari propertynya tersebut (bener ga nie perumpamaan pasribahasanya). luxury... luxury lagi, waktu gw tanya no luxury yang kaya gmn arahnya seperti apa? dia bilang pelayanan kami ini mas begini begitu, kamar kami tuh yang begini begitu, fasilitas lainnya juga begini begitu.
tapi akhirnya pas gw ama tim gw udah berusaha otak atik biar lebih "lucu" dan catchy, klien malah minta yang begini aja yang begitu aja yang gw rasa ga ada bedanya ma property lainnya.
(hahaha malah jadi curhat nie dam)

akhirnya gw berpikir dan setengah sok tahu menyimpulkan, apa bisnis property tidak pernah bisa lepas dari penawaran2 berupa luxurious?

oya satu lagi ato itu hanya berlaku di property di daerah ya, surabaya khususnya.

mohon pencerahannya. (selajutnya diobrolin di YM aja ya dam)

 
At 10:05 PM, Anonymous Anonymous said...

nicholas saputra is 100% gayyy... btw

 

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home